Al fatihah untuk MH 17 dan Doa untuk Palastine

7:00:00 am Sha Nazri 1 Comments


Gambar kredit :

Saat umat islam sedang berbicara tentang kegembiraan untuk menyambut Hari Raya...
kita semua di kejutkan dengan tragedi pesawat MH 17 yang ditembak jatuh di sempadan Ukraine-Rusia.

Sayu hati saya melihat gambar-gambar yang di siarkan di media..
Mayat bergelimpangan...beg-beg berselerakan...pesawat yang gah terbang kini hancur lebur...

Tambah sayu bila mendengar hati si ayah yang merintih..
masih mengharapkan anaknya selamat pulang untuk menyambut Syawal.
Apatah lagi bila keterujaan 6 sekeluarga untuk pulang menemui keluarga
dan terus menetap di sini tidak menjadi kenyataan.
Tambah sedih apabila ada penumpang MH 17 yang sudah 30 tahun tinggal di Amsterdam,
dan hasrat untuk menyambut raya di Malaysia juga tidak kesampaian.

Masih terngiang-ngaing di telinga saya,
nyanyian terakhir salah seorang pramugara yang menyanyikan lagu dendang perantau...
Seorang penumpang yang mengambil PHD dalam bidang psikologi
juga sempat merakamkan keadaan di dalam pesawat sebelum pesawat berlepas
dengan #hati ada sedikit gentar, seakan-akan dia dapat merasakan
ada sesuatu yang akan berlaku pada pesawat MH17 pada hari itu.

Kita selalu diberi peringatan atau saya mungkin boleh katakan pesanan..
ada 3 perkara yang kita tidak tahu dalam hidup ini..
salah satunya ialah bilakah kematian akan menjemput kita.

Saya percaya kita semua tidak tahu bila waktu kita akan di jemput Allah.
Itu rahsia Allah.. Mungkin ada sesetengah orang akan menunjukkan
tanda-tanda tertentu sebelum kematiannya,
tetapi kita hanya sedar kaitan tanda-tanda itu bila kematian itu sudah berlaku.
Seperti apa yang di ceritakan oleh bapa saudara kepada
salah seorang ketua pramugari sebelum tragedi MH 17..
Gurauannya tentang kemungkinan kapal terbang yang
di naikinya akan ditembak akhirnya menjadi kenyataan.

Saya melihat ke dalam diri saya..
Terkadang saya terlupa yang saya ini hanya singgah untuk sementara di dunia ini.
Benar apa yang saya pernah dengar dari mulut seorang artis yang telah kembali ke pangkal jalan..
dalam sebuah rancangan TV, beliau mengatakan..

      "Dunia ini bukan tempat untuk kita tinggal, tapi dunia tempat untuk kita meninggal.."

Saya bukanlah seorang manusia sempurna..sedikit sebanyak ada kesalahan di sana sini.
Saya juga bukanlah orang yang selayaknya memberikan kata-kata nasihat
kerana saya sendiri belum cukup ilmu kerohanian di dalam diri.
Masih lagi dalam perjalanan untuk memperbaiki diri.
Tapi saya percaya Allah telah memberi ujian hebat ini kepada
mereka yang mampu menghadapinya. Ujian dari Allah ini adalah hadiah
kehidupan yang tidak ternilai...Ini kerana Allah sayang kepada mereka.

“Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan , kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah , mereka berkata “ Innalillahi wa inna ilaihi rajiun”(sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali). Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” ,Al baqarah ayat 155-157 ---Sumber

Subhanallah..mereka pergi pada bulan ramadhan..bulan yang mulia.
Sama-sama kita sedekahkan Al-fatihah buat mereka yang telah pergi.
Dan semoga mereka yang kehilangan saudara, anak. ibu, bapa,
abang, adik, kakak, sahabat handai dan taulan tabah menghadapi ujian ini.

Di sebalik tragedi MH 17 ini, saya juga tidak dapat menahan sebak
melihat saudara-saudara Islam kita terutama sekali anak-anak kecil
di Palastin yang terkorban dek kerana permusuhan yang sudah
zaman-berzaman bergolak di bumi para anbiya.
Ibu menangis kehilangan anak..anak menangis kehilangan ibu, bapa. saudara-mara..

Sesungguhmya kita rakyat Malaysia bersyukur
hidup dalam keadaan yang aman damai.
Walaupun merungut itu mahal..ini mahal...
kita masih boleh membeli juadah di  bazar ramadhan.
Bukan satu atau dua jenis kuih muih, tapi berjenis-jenis makanan di hidang di atas meja.

Kita masih boleh bersolat dalam masjid yang tersergam indah..
tapi mereka di Palastin bersolat di tepi runtuhan bangunan masjid.
Kita tidur lena di waktu malam...
tapi di Palastin bunyi dentuman bom dan roket menghiasi langit mereka.
Kita bebas berkerja, bershopping raya...
tapi di Palastin mereka menyabung nyawa untuk meneruskan hidup setiap hari.

Saya merenung ke dalam diri...
Ya Allah, terlalu banyak yang Kau telah berikan kepadaku..
Tapi terlalu sedikit nikmat yang aku syukuri dari Mu...




Saya mungkin tidak mampu mengangkat senjata..
berjihad bersama-sama para mujahidin di Palastin...
Saya juga tidak mampu untuk pergi membantu membalut luka mereka di sana..
Tapi saya yakin..saya dan kamu semua mampu berdoa untuk rakyat Palastin.
Ayuh doakan keselamatan dan keamanan dibumi Palastin,
mudah-mudahan mereka tabah menghadapi ujian Allah di bulan yang mulia ini.


Al Fatihah untuk penumpang dan kru MH17
Doakan keamanan di Palastin






You Might Also Like

1 comment:

  1. Palestine...MH17...MH370...buat saya terkedu dan hilang kata2. Betullah kan, dunia ini tempat kita meninggal...

    ReplyDelete